17 April 2014

Seburuk-buruk Air ialah Telaga Barahut

Di dalam pembelajaran Roh dalam kitab-kitab ulama sama ada ulama salaf seperti Ibnu Qayyim mahu pun ulama khalaf, sudah tentu diceritakan akan beberapa perkara mengenai ruh termasuklah ruh manusia, ruh jahat, ruh baik dan ruh qudus serta lain-lain lagi. Allah mencipta manusia sebaik-baik makhluk tetapi dalam masa yang sama Allah mencipta keldai seburuk-buruk suara makhluknya.

Sebaik-baik lembah di muka bumi ialah Mekah dan lembah India di mana Nabi Adam diturunkan dan seburuk-buruk lembah ialah Ahqaf di Hadramaut Yemen.

Demikian juga air, Allah menciptakan air zamzam sebaik-baik air. Tahukah Allah turut mencipta air paling buruk di dunia ini?
 خَيْرُ مَاءٍ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ مَاءُ زَمْزَمَ ، وَفِيهِ طَعَامٌ مِنَ الطُّعْمِ ، وَشِفَاءٌ مِنَ السُّقْمِ ، وَشَرُّ مَاءٍ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ مَاءٌ بِوَادِي بَرَهُوتَ بِحَضْرَمَوْتَ ، عَلَيْهِ كَرِجْلِ الْجَرَادِ مِنَ الْهَوَامِّ ، يُصْبِحُ يَتَدَفَّقُ ، وَيُمْسِي لا بِلالَ فِيهِ
Dari Ibnu Abbas, Rasulullah bersabda: Sebaik-baik air di atas muka bumi ialah air zam-zam, ia merupakan makanan yang mengenyangkan dan penawar (hadis riwayat Thabarani, Ibnu Hibban dan Haitsami) bagi penyakit dan seburuk-buruk air di atas muka bumi ialah telaga barhut di Hadramaut (Hadis riwayat Thabarani)

Di dalam Musannaf Abdul Razzaq ada penambahan: "Barhut adalah tempat akan dikumpulkannya ruh-ruh orang-orang kafir."



Airnya busuk, berkuman dan najis. Ia berada bawah tanah seperti gua arah timur dari Kota Tarim, dipercayai bahawa itulah tempat di mana kaum Nabi Hud yakni kaum 'Ad membantah ajaran Nabi Hud. Di situ ada satu perigi yang sebelah siang airnya berwarna hitam seperti nanah yang dipenuhi dengan hama atau kuman. Dan diceritakan lagi, Malaikat Daumah yang mengawasi roh-roh ditempat itu.

Tiada sesiapa yang mempu tidur di situ, ular-ular sering melintas, sangat menyeramkan dan kadang-kala terdengar pekikan suara. Tidak jauh dari tempat tersebut, terdapat satu kaum yang menetap di situ iaitu kaum ad-Dharih.

Mungkin ada generasi baru mengenal hadis, tidak menjumpai hadis ini lantaran terus mendakwa ianya palsu. Ia ada di dalam kitab Salaf mahupun Khalaf. Malah di dalam kitab Tafsir Ibnu Katsir sendiri selain kitab Ruh oleh Ibnu Qayyim Al-Jawziyyah. Ibnu Qayyim menukilkan:

قال ابن منده : روي عن جماعة من الصحابة والتابعين أن أرواح المؤمنين بالجابية وأرواح الكفار ببرهوت بئر بحضرموت
"Berkata Ibn Mandah: "diriwayatkan dari para sahabat dan tabi'in sesungguhnya ruh-ruh Mukminin di Jabiyyah (di Damsyiq Syria), dan ruh-ruh orang kafir di Barahut telaga di Hadramaut (Yemen)".

Terdapat perselisihan, benarkan ruh mukminin di syurga dapat diseru dari Telaga Zamzam yakni air minuman untuk tetamu Allah? Insya-Allah bagi saya tidak mustahil walaupun tiada hadis. Malah keutamaan air zamzam melebihi dari segala air yang berada di langit dan di bumi sehingga ia menjadi medium pencuci hati Rasulullah ketika kecil dan ketika diangkat menjadi Rasulullah.

Dalam kisah orang kaya di mana seorang yang amanah berada di syurga gara-gara mengabaikan adik perempuannya, yang mana saya nukil seperti berikut:

Lalu jawab ulama itu,'' pergilah kamu ke telaga zamzam malam ini dan pangillah namanya. Jika dia seorang penghuni syurga, dia akan menyahutnya.''
Malam tiba dan orang kaya tersebut tidak sabar-sabar menanti jawapannya. Dia memanggil-manggil nama lelaki tersebut namun tidak ada jawapan. Keesokan harinya, orang kaya itu bertemu kembali ulama berkenaan lalu diceritakan kisah tersebut.

Bagi saya mungkin atas alasan keperluan yang mendesak memandangkan beliau sedang berada di Mekah, maka ianya menjadi sebab musabab mengapa ulama tersebut menyuruh ke telaga zamzam kerana jarak mekah ke Damsyiq amatlah jauh kemudian harus ke Hadramaut Yemen pula. Bukankah ia satu perkara menyusahkan?