26 Ogos 2014

Si Keldai Raudhah

Menghafal atau Kefahaman, yang mana lebih utama? Perkara penting dalam belajar al-quran dan hadis ialah untuk memahami setiap teks, perkataan dan maknanya. Jika seseorang mampu mengingati dan memahami apa yang telah diingatinya, maka ini adalah satu petanda yang baik. Jika dia tidak mampu memahami, maka keutamaannya sudah tentu memahaminya terlebih dahulu.

Dalam masalah menghafal al-Quran dan hadis, cabaran utamanya ialah adakalanya kita akan terlupa dan kadang-kadang hilang terus dari ingatan namun kefahaman (dari ilmu itu) tetap berterusan.

Sebenarnya ia bergantung kepada ilmu yang dikurniakan olehnya daripada Allah. Allah yang memberikan ilmu agar kita memahami al-Quran dan as-Sunnah dan menjadikan seseorang itu fakih. Sabda Rasulullah sallallahu alaihi wasallam,

 مَنْ يُرِدْ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ وَاللَّهُ الْمُعْطِي وَأَنَا الْقَاسِمُ وَلَا تَزَالُ هَذِهِ الْأُمَّةُ ظَاهِرِينَ عَلَى مَنْ خَالَفَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ وَهُمْ ظَاهِرُونَ 
Siapa yang Allah kehendaki baik pada dirinya maka Allah akan pahamkan orang itu dalam urusan agama. Allah adalah Yang Maha Pemberi sedangkan aku Al Qasim (yang membagi-bagi) dan akan senantiasa ummat ini menang atas orang-orang yang menyelisihi mereka hingga datang urusan Allah, sedang mereka berjaya (dengan kemenangan)" (Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ahmad dan lain-lain)

Kisah lucu Keldai ar-Raudhah yang diceritakan oleh Al-'alamah Syeikh Ahmad An-Najmi.
Maka sesungguhnya ada seorang lelaki telah menghafal tetapi tidak memahami makna dan tiada memberi manfaat bagi dirinya. Kami telah mendengar sejak di Yaman lagi, seorang pelajar menghafal Kitab Raudhah at-tholibin di dalam Mazhab asy-Syafi'iyyah.
Apabila ditanya akan ulama berkenaan suatu permasalahan, dia tidak mampu menerangkan dan menjelaskan apa yang telah dihafalnya.
Apabila pelajar-pelajar berbeza pendapat mengenai masalah fiqh dan mahu menjadikan Kitab Raudhah at-Tholibin sebagai sumber yang menyokong pendapatnya, maka si keldai raudhah tadi akan dipanggil dan akan ditanya:
"Bacakan kami akan bab ini dan itu sebagaimana di dalam kitab Raudhah at-tholibin!"
maka beliau pun membacakan tanpa meninggalkan sedikit pun dari hurufnya. Oleh sebab itu, dia digelar Keldai ar-Raudhah. (Fatwa al-Jaliyyah)



حمار الروضة !!!! ....
« قصه طريفة ذكرها العلامه النجمي.
..فإن حفظ الألفاظ بدون فهم للمعنى لا فائدة فيه ، وقد سمعنا منذ زمن انه كان باليمن طالب علم يحفظ الروضة في فقه الشافعية وإذا سئل عن مسأله لا يستطيع ان يشرحها ويبينها .فكان الطلبة إذا إختلفوا في مسأله فقهية .وارادوا أن يستشهدوا عليها من الروضة دعو ذلك الطالب .ويقولون إقرأ لنا باب كذا من الروضة فيقرأه لا يخرم منه حرفا .فسموه حمار الروضة . »
[ الفتاوى الجليَّة 2 / 89 ]