16 Mei 2013

Mempersendakan Allah ada tangan, muka, jari, pinggang, betis, kaki, mata

Yasir Habib Hina Nabi dan para sahabatnya, Abu Hurairah, Anas bin Malik, Abdullah bin Mas'ud, Aisyah dan para tabi'in, salafussoleh, Imam Ahmad, mazhab Hambali, Imam Bukhari, Imam Muslim, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Taimiyyah serta yang dahsyat sekali ialah menghina Allah.

Dengan mempersoalkan siapa Allah di kalangan ahli sunnah wal jamaah. Yasir Laknatullah merujuk persoalan ini kepada Bakri (istilah baru kepada Salafi/Nasibi/Wahabi) kononnya ahli sunnah berasal dari agama Yahudi yakni agama Yahudi dengan penjenamaan Islam. Yasir Habib Laknatullah menyuruh kita melihat sama ada Bakri adalah muwahhidun atau kafirun. Yasir Al-Kazzab mempersenda, ahli sunnah wal jamaah ialah ahli sunnah yahud, wal jamaah nashar (ahli sunnah Yahudi dan jemaah kristian).

Dengan mempertikaikan dua kitab hadis sahih pegangan Ahli Sunnah Wal Jamaah iaitu Sahih Bukhari dan Muslim, mengenai gambaran Allah. Mereka yang ke Mekah bertawaf di Kaabah dan bersolat di sana semuanya musyrikun. Bukan muwahiddun dan bukan muslimun tetapi mereka menyangka mereka ahli tauhid dan Islam.

Allah kepunyaan Ahli Sunnah ada kepala, mata, badan, kaki dan boleh naik turun lalu menggelarkan ahli sunnah sebagai Mujassimah (orang yang menjisimkan Allah dengan keadaan makhluk) dan Musyabbih (menyerupakan Allah dengan makhluk).

Yasir Habib Laknatullah alaih menyertakan dalil ahli sunnah melalui hadis berikut dari Abu Hurairah, yang mana kononnya Abu Hurairah pelajar kepada Kaab Al-Ahbar seorang Yahudi memasukkan riwayat Yahudi ke dalam hadis:


Pendusta yang dilaknat Allah. Sumber video di http://www.youtube.com/watch?v=riJHwa0joZk

Tangan Allah dan Arasy Allah Di Atas Air
حَدَّثَنَا أَبُو هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ يَمِينَ اللَّهِ مَلْأَى لَا يَغِيضُهَا نَفَقَةٌ سَحَّاءُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ أَرَأَيْتُمْ مَا أَنْفَقَ مُنْذُ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ فَإِنَّهُ لَمْ يَنْقُصْ مَا فِي يَمِينِهِ وَعَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ وَبِيَدِهِ الْأُخْرَى الْفَيْضُ أَوْ الْقَبْضُ يَرْفَعُ وَيَخْفِضُ
telah menceritakan kepada kami Abu Hurairah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Tangan kanan Allah selalu penuh dan sama sekali tidak pernah kurang kerana berderma (infak), Dia sangat dermawan baik malam mahupun siang, tidakkah kalian tahu apa yang telah diinfakkanNya semenjak Ia mencipta langit dan bumi dan itu semua tidak mengurangi apa yang berada di tangan kanan-Nya? Dan arasy-Nya berada di atas air, dan di tangan-Nya yang lain urusan menjulurkan atau menahan, kerananya Dia meninggikan atau merendahkan." (Hadis Bukhari, Muslim, Ahmad, Ibnu Majah dan Tirmidzi)

Ulasan Yasir Habib Laknatullah: Dengan bodohnya dia mengulas,
- Tangan Kanan Allah ahli sunnah ada emas, perak dan menginfakkannya.
- Allah ada dua tangan. Tangan satu lagi menjulur dan menahan.

Ulasan saya: Dia dah tolak sifat Allah yang maha pemurah

Muka Allah
Di dalam hadis menyebutkan:
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا قَاتَلَ أَحَدُكُمْ أَخَاهُ فَلْيَجْتَنِبْ الْوَجْهَ فَإِنَّ اللَّهَ خَلَقَ آدَمَ عَلَى صُورَتِهِ
Dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam: -"Apabila salah seorang darimu berkelahi dengan saudaranya yang Muslim, maka hendaklah ia menghindari bagian wajah, kerana Allah telah menciptakan Adam dengan rupa dan bentuk wajahNya.' (Hadis sahih Bukhari, Ahmad, Muslim dan Abu Daud di dalam bab hudud)

Ulasan Yasir Habib Laknatullah: Dengan bodohnya dia mengulas,
- Jangan pukul wajah sesama manusia kerana nanti memukul wajah Allah ahli sunnah.

Ulasan saya: Sebab kamu hai syiah, hendak pukul muka kepala kau masa 10 Muharram. Rujuk hujjah saya di http://ibnnajib.blogspot.com/2013/01/membunuh-dir-dibenarkan-di-dalam-agama.html

Jari-jari Allah
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ جَاءَ حَبْرٌ مِنْ الْأَحْبَارِ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ إِنَّا نَجِدُ أَنَّ اللَّهَ يَجْعَلُ السَّمَوَاتِ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْأَرَضِينَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالشَّجَرَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْمَاءَ وَالثَّرَى عَلَى إِصْبَعٍ وَسَائِرَ الْخَلَائِقِ عَلَى إِصْبَعٍ فَيَقُولُ أَنَا الْمَلِكُ فَضَحِكَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى بَدَتْ نَوَاجِذُهُ تَصْدِيقًا لِقَوْلِ الْحَبْرِ ثُمَّ قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ { وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ وَالْأَرْضُ جَمِيعًا قَبْضَتُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَالسَّمَوَاتُ مَطْوِيَّاتٌ بِيَمِينِهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى عَمَّا يُشْرِكُونَ
dari Abdullah (Ibnu Mas'ud) radliallahu 'anhu dia berkata; Seorang rahib datang kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam lalu dia berkata; 'Ya Muhammad, Kami mendapatkan bahawa Allah Ta'ala memegang langit, bumi, pohon-pohon, air, binatang-binatang, dan seluruh makhluk dengan jari-Nya seraya berkata; 'Akulah Raja (Penguasa)! 'Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pun tertawa hingga nampak gigi serinya sebagai pembenaran terhadap perkataan rahib tersebut. Kemudian beliau membaca ayat: 'Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari kiamat dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya. Maha Suci Tuhan dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan.' (Surah Az Zumar: 67). (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmidzi dan Ahmad)

Ulasan Yasir Habib Laknatullah: Dengan bodohnya dia mengulas,
- Allah ada lima jari di sisi Ahli sunnah wal jamaah sambil bermain-main jariNya lalu berkata, "ana Malik, ana Malik"
- Rasulullah ketawa tanda setuju dengan Yahudi.

Ulasan saya: Kamu tak bacakan hadis ini sehingga akhir. Baca surah az-Zumar ayat 67 tadi.

Pinggang Allah
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ خَلَقَ اللَّهُ الْخَلْقَ فَلَمَّا فَرَغَ مِنْهُ قَامَتْ الرَّحِمُ فَأَخَذَتْ بِحَقْوِ الرَّحْمَنِ فَقَالَ لَهُ مَهْ قَالَتْ هَذَا مَقَامُ الْعَائِذِ بِكَ مِنْ الْقَطِيعَةِ قَالَ أَلَا تَرْضَيْنَ أَنْ أَصِلَ مَنْ وَصَلَكِ وَأَقْطَعَ مَنْ قَطَعَكِ قَالَتْ بَلَى يَا رَبِّ قَالَ فَذَاكِ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ اقْرَءُوا إِنْ شِئْتُمْ { فَهَلْ عَسَيْتُمْ إِنْ تَوَلَّيْتُمْ أَنْ تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ وَتُقَطِّعُوا أَرْحَامَكُمْ
dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam beliau bersabda: 'Setelah Allah Azza wa Jalla menciptakan semua makhluk, maka rahim pun berdiri bangkit dan memegang pinggang Ar-Rahman, lalu ia berkata; 'Inikah tempat bagi yang berlindung dari terputusnya silaturahim (Menyambung silaturahim).' Allah Subhanahu wa Ta'ala menjawab: Tidakkah kamu rela bahawasanya Aku akan menyambung orang yang menyambungmu dan memutuskan yang memutuskanmu? ' Rahim menjawab; 'Tentu wahai Rabbku.' Allah berfirman: 'ltulah yang kamu miliki.' Abu Hurairah berkata: 'Jika kamu mahu, maka bacalah ayat berikut ini: Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan berbuat kerosakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan? (Surah Muhammad; 22).  (Hadis Riwayat Bukhari)

Ulasan Yasir Habib Laknatullah: Dengan bodohnya dia mengulas,
- Allah ahli sunnah bercekak pinggang.

Ulasan saya: Bercekak pinggang itu Rahman, yang berdiri itu Rahim. Itu dialog antara Allah dengan Rahman dan Rahim sebagaimana dialog Allah dengan Malaikat, Ruh, Neraka, Syurga, Musa, Muhammad dan lain-lain lagi.

Betis Kaki Allah
......فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ أَنْتَ رَبُّنَا فَلَا يُكَلِّمُهُ إِلَّا الْأَنْبِيَاءُ فَيَقُولُ هَلْ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُ آيَةٌ تَعْرِفُونَهُ فَيَقُولُونَ السَّاقُ فَيَكْشِفُ عَنْ سَاقِهِ فَيَسْجُدُ لَهُ كُلُّ مُؤْمِنٍ وَيَبْقَى مَنْ كَانَ يَسْجُدُ لِلَّهِ رِيَاءً وَسُمْعَةً فَيَذْهَبُ كَيْمَا يَسْجُدَ فَيَعُودُ ظَهْرُهُ طَبَقًا وَاحِدًا ثُمَّ يُؤْتَى بِالْجَسْرِ فَيُجْعَلُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ.......
...lalu Allah firmankan: 'Akulah Tuhan kalian.' Mereka menjawab, 'Engkau adalah rabb kami, dan tidak ada yang berani mengajak-Nya bicara selain para nabi shallallahu 'alaihi wasallam, lantas para nabi berkata, 'Bukankah di antara kalian dan Allah ada tanda yang kalian mengenalnya? ' Mereka menjawab, 'Ya, iaitu betis, ' maka Allah pun menyingkap betis-Nya sehingga setiap mukmin bersujud kepada-Nya. Lalu tersisalah orang-orang yang sujud kepada Allah kerana riak dan sum'ah sehingga ia pergi sujud dan punggungnya kembali menjadi satu bagian, kemudian titian (jambatan) jahannam didatangkan dan dipasang antara dua tepi jahannam.....hingga akhir hadis (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ulasan Yasir Habib Laknatullah: Dengan bodohnya dia mengulas,
- Apa makna ini? Ini batil yang dipercayai Bakri dan Salafi. Allah ahli sunnah menyingkap jubahNya dan menunjukkan betisNya pada hari Qiamat untuk orang sujud kepadaNya.

Ulasan saya: Syiah tidak mempercayai pertemuan Allah dengan makhluk di hari Qiamat di Padang Mahsyar sekali gus mereka akui bahawa mereka adalah kelompok kafir dan munafik kerana hanya mereka yang kafir dan munafik tidak akan dapat melihat Allah di sana.

Kaki Allah
عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يُلْقَى فِي النَّارِ { وَتَقُولُ هَلْ مِنْ مَزِيدٍ } حَتَّى يَضَعَ قَدَمَهُ فَتَقُولُ قَطْ قَطْ
dari Anas radliallahu 'anhu dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam beliau bersabda: orang-orang dilemparkan ke neraka hingga neraka itu berkata; 'Apakah ada tambahan lagi? Maka Allah meletakkan kaki-Nya, dan neraka itu berkata; 'Cukup, cukup.' (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim, Ahmad, Tirmidzi dan Darimi)

Ulasan Yasir Habib Laknatullah: Dengan bodohnya dia mengulas,
-Allah ahli sunnah mendiamkan neraka dengan cara ini, iaitu memijak dengan kakiNya.

Ulasan saya: Dialog neraka itu berlaku semasa manusia dan jin masuk ke neraka. Allah berbuat demikian kerana neraka itu terlalu luas sedangkan neraka masih lagi ada kekosongan untuk penghuninya. Dengan sifat pengasih, Allah penuhkan ia dengan tapak kakinya. "Saat itulah neraka penuh dan sebahagiannya menindih sebahagaian yang lain. Allah tidak menzhalimi seorang pun dari makhlukNya. Sedangkan surga, Allah menciptakan penghuninya (Hadis riwayat Bukhari, Muslim dan Ahmad)"

Mata Allah
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ ذُكِرَ الدَّجَّالُ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ لَا يَخْفَى عَلَيْكُمْ إِنَّ اللَّهَ لَيْسَ بِأَعْوَرَ وَأَشَارَ بِيَدِهِ إِلَى عَيْنِهِ وَإِنَّ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ أَعْوَرُ الْعَيْنِ الْيُمْنَى كَأَنَّ عَيْنَهُ عِنَبَةٌ طَافِيَةٌ
'Abdullah berkata, "Dajjal disebut-sebut di sisi Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, lantas beliau berkomentar" 'Allah tidak samar bagi kalian, Allah tidak buta sebelah -sambil beliau mendemonstrasikan dengan tangannya ke matanya- 'dan bahawasanya al-masih ad-dajjal buta sebelah kanan, seolah-olah matanya anggur yang tersembul." (Hadis Riwayat Bukhari, Ahmad, Tirmidzi dan Muslim)
                               
Ulasan Yasir Habib Laknatullah: Dengan bodohnya dia mengulas,
- Dajjal buta mata sebelah manakala Allah ahli sunnah ada dua mata dan tidak buta.

Ulasan saya: Yasir Habib Laknatullah tidak mempercayai dajal dan qiamat kerana merekalah tentera dajal yang akan terbit di Isfahan, (Khurasan) Iran.

Nabi Melihat Allah
Hadis dari Ibnu Abbas:
رَأَيْتُ رَبِّي فِي صُورَةِ شَابٍ أَمْرَدٍ لَهُ وَفْرَةُ جَعْدٍ قَطَطٍ في رَوْضَةٍ خَضْرَاء
Aku melihat Tuhanku dalam bentuk seorang pemuda amrad (yang tidak bermisai dan tidak berjanggut), rambutnya sangat kerinting dan lebat di dalam taman yang hijau.

أَنَّ مُحَمَّداً رَأى رَبَّهُ فِي صُورَةِ شَابٍ أَمْرَدٍ مِنْ دُونِهِ سِتْرٌ مِنْ لُؤْلُؤٍ، قَدَمَيْهِ ، أوْ قَالَ: رِجْلَيْهِ فِي خَضِرَةٍ
Bahawasanya Muhammad melihat Tuhannya dalam bentuk seorang lelaki tidak bermisai dan tidak berjanggut, dia dikelilingi mutiara dan kedua kakinya di atas rumput

رَأَيْتُ رَبِّي جَعْداً أَمْرَدٍ عَلَيْهِ حُلَّةٌ خَضْرَاءٍ
Aku melihat Tuhanku berambut kerinting, tidak bermisai, tidak berjanggut dan berpakaian cantik berwarna hijau

رَأيْتُ رَبِّي فِي صُورَةِ شَابٍّ أمْرَدٍ جَعْدٍ عَلَيْهِ حُلَّةٌ خَضْرَاءٌ
Aku melihat Tuhanku dalam bentuk seorang pemuda yang tidak bermisai, tidak berjanggut, berambut kerinting dan berpakaian cantik berwarna hijau.

Hadis ini daripada jalur riwayat ini disahihkan oleh sebahagian ulama antara mereka:
Imam Ahmad (المنتخب من علل الخلال , hlm. 282 dan ابطال التأويلات لأبي يعلى , 1/139), Abu Zur’ah Al-Razi (إبطال التأويلات لأبي يعلى  , 1/144 ), Al-Tabarani (إبطال التأويلات لأبي يعلى  , 1/143 ), Abu Al-Hasan bin Basyar ( إبطال التأويلات  , 1/142-143, 222), Abu Ya’la (إبطال التأويلات  , 1/142-143, 222), Ibnu Sadaqah (إبطال التأويلات , 1/144 ), Ibnu Taimiyah ( بيان تلبيس الجهمية , 7/290,356 ).
Sebahagian ulama yang lain mendaifkannya seperti Ibnu Al-Jauzi (العلل المتناهية , 1/36) dan Imam Al-Zahabi yang mengingkarinya (سير أعلام النبلاء  , 10/113 ). Al-Subki dalam   ( طبقات الشافعية الكبرى  , 2/312 ) berkata “Ia maudu’ (Palsu) dan satu pendustaan terhadap Rasulullah sallalahu alaihi wasallam.

Daripada Al-Tufail isteri Ubai bin Kaab secara marfu’, Antara lafaznya:

رَأَيْتُ رَبِّي فِي المَنَامِ فِي صُورَةِ شَابٍّ مُوَقَّرٍ فِي خَضِرٍ، عَلَيْهِ نَعْلانِ مِنْ ذَهَبٍ، وَعَلَى وَجْهِهِ فِراشٌ مِنْ ذَهَبٍ
Aku melihat Tuhanku dalam mimpi dalam bentuk seorang pemuda yang dihormati, berpakaian kehijauan, berselipar emas dan atas mukanya selimut daripada emas.

يُذْكَرُ أنَّهُ رَأى رَبَّهُ عِزَّ وَجَلَّ فِي المِنَامِ فِي صُورَةِ شَابٍّ مُوفَرٍ فِي خَضِرٍ عَلى فِرَاشٍ مِنْ ذَهَبٍ فِي رِجْلَيْهِ نَعْلانِ مِنْ ذَهَبٍ
Disebutkan bahawa beliau melihat Tuhannya dalam mimpi dalam bentuk seorang pemuda yang dihormati, berpakaian kehijauan, sedang duduk di atas selimut emas dan berselipar emas.

أنَّهُ رَأى رَبَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِي النَّوْمِ فِي صُورَةِ شَابٍّ ذِي وَفْرَةٍ، قَدَمَاهُ فِي الخَضِرَةِ، عَلَيْهِ نَعْلانِ مِنْ ذَهَبٍ ، عَلَى وَجْهِهِ فِراشٌ مِنْ ذَهَبٍ
Bahawasanya beliau melihat Tuhannya dalam tidur dalam bentuk seorang pemuda yang berisi, kedua kakinya atas rumput yang hijau, berselipar emas dan atas mukanya selimut emas

Hadis ini disahihkan oleh Al-Hassan bin Basyar dan Abu Ya’la dalam Tabaqat Hanabilah li Abi Ya'la (طبقات الحنابلة لأبي يعلى  , 2/59 )

Ulasan Yasir Habib Laknatullah: Dengan bodohnya dia mengulas,
- Tuhan ahli sunnah dan tuhan wahabi yakni Mazhab Hanbali tidak berjanggut, jadi mereka kena mencukur janggut mereka.
- Pergi ke Saumaah (synagogue) Yahudi, lihatlah gambaran ini di sana dan gambaran tuhan Yahudi itu sama dengan tuhan ahli sunnah.


Di akhirnya si Yasir Habib Laknatullah berkata, Aqidah kamu wahai Bakri adalah akidah Yahudi. Mungkin selepas ini si Bakri akan berkata, hadis ini tidak sahih. Kemudian dia berkata Ibnu Taimiyyah dilaknat Allah. (Nau'zubillahi minzaalik, aku berlepas diri dari kata-kata si Yasir Habib laknatullahi alaih).
Kemudian, si laknatullah itu berkata, ahli sunnah menggambar Allah sebagai manusia, dan berpesan jangan ada Bakri yang berasa tidak senang dengan kenyataan yang dibuat olehnya. Hanya agama ahlul bait (agama Syiah) mentauhidkan tuhan (di sini penulis mencerca si Yasir lagi kerana menipu). Lalu memberi fatwa, tiada yang benar melainkan Syiah, yang lainnya kuffar dan musyrikun.

Jawapan saya mudah:
Wahai Syiah, wahai Yasir Habib Laknatullah pendusta yang mempermainkan agama Islam, hampir sebahagian isi al-Quran telah kamu mempersendakan dan kau hina. Bukan sahaja nabi, para sahabat dan para salafussoleh telah kau dustakan, malah kau mendustai Allah.

Ahli Sunnah menetapkan sifat-sifat Allah tanpa menyerupakan dengan sifat-sifat makhluk. Firman Allah Ta'ala:
وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ
Maksudnya: “ Tidak ada bagiNya penyerupaan dengan sesuatu". (Surah Al-Ikhlas Ayat 4)

Allah Ta’ala berfirman:
لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ
Maksudnya: "Dia (Allah) tidak menyerupai sesuatu pun iaitu dari makhlukNya baik dari satu segi mahupun dari semua segi, dan tidak ada sesuatu pun yang menyerupaiNya, dan Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat".(surah As-Syura :Ayat 11)

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِينَ . فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُونَ
Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan! (Kalau mereka tidak juga mahu beriman kepada keterangan-keterangan yang tersebut) maka kepada perkataan yang mana lagi, sesudah itu, mereka mahu beriman? (Surah al-Mursalat: 49-50)

5 ulasan:

  1. Salam.
    Terima kasih kerana memberi pencerahan begini. Melalui internet dengan mudah unsur penyesatan begitu utk memasukkan jarumnya.
    Laknatullah untuk si Yasir Habib.

    BalasPadam
  2. Syabbas! teruskan penyebaran tentang Syiah pembohong besar, ajaran mereka yang menyeleweng untuk di fahami oleh Ahlussunnahwaljamaah!

    BalasPadam
  3. TERIMA KASIH ATAS PENCERAHAN BEGINI...TERLALU SESAT GOLONGAN SYIAH INI

    BalasPadam
  4. Salam Pak Syeikh,
    Saya ingin tahu jika ada mana alim ulama yang ada mengulas kitab pegangan mereka. Jika kitab mereka diselongkar tentunya tidak dapat diselindung lg takiah mereka.

    BalasPadam
  5. syiah tersanagt benci abu hurairah kerana alasan syiah -> abu hurairah masuk islam lambat (2-3tahun sebelum kewafatan nabi) tapi abu-hurairah paling banyak meriwayat hadis berbanding ali bin abi thalib.. syiah mazhab aqal 100% .. dia banggsa sebagai mazhab ahlu bait tapi menipu diaats nama nabi ..

    BalasPadam